Dunia Grafika

dunia GrafikaPertama kali manusia menulis maka disitulah letak atau proses perkembangan cetak terjadi. Diawali dengan perkembangan informasi melalui secarik kertas yang berupa surat atau dokumen lainnya yang dibubuhkan tinta diatasnya dengan bantuan bulu angsa pada saat itu. Metode cetak mencetak ditemukan oleh Johannes Gutenberg di Mainz, Jerman, pada tahun 1440. Penemuan tersebut sampai sekarang merupakan salah satu penemuan karya terbesar dalam sejarah. Dengan bantuan cetakan pengetahuan dapat disimpan di atas kertas setiap saat, untuk kapan saja, dan dapat disampaikan kepada setiap orang dari semua generasi.
Di Asia terutama di Cina dan Korea cetak mencetak sudah dikenal sekitar kurang lebih 1000 tahun yang lalu. Teks dan gambar diukirkan dalam sekeping papan, tanah liat atau logam, kemudian acua atau stempel itu ditintai, ditumpangi selembar kertas (papirus) yang kemudian ditekan sehingga tinta dari acuan pindah ke papirus tersebut. Di Eropa percetakan yang tertua menggunakan metode ini sekitar kurang lebih 600 tahun yang lalu.
Gagasan Gutenberg adalah penggunaan huruf tunggal yang diukirkan pada kayu yang kemudian berkembang pada ukiran bahan logam. Penemuan untuk menuang huruf-huruf tunggal merupakan hal yang pokok daripada kerja Gutenberg. Setiap huruf atau tanda-tanda harus diukurkan di atas besi secara terbalik. Huruf tunggal ini dapat disusun menjadi kata atau kalimat yang setelah dipakai dapat diuraikan dan disimpan pada kotak masing-masing jenis huruf untuk kelak dipakai lagi.
Mesin cetak yang pertama dibentuk berdasarkan alat pemeras buah-buahan. Bahan pencetaknya ditintai dengan menggunkan tampon (sekarang rol penintaan), lembaran kertas kemudian diletakkan ke atas alat cetak yang sudah ditintai itu; dengan menekan rata kertas itu maka diperoleh sebuah hasil cetak.
Keahlian Gutenberg dapat memecahkan semua masalah itu dan menciptakan yang kemudian menjadi mesin cetak yang berhasil. Alat-alat dan mesin penemuannya tetap sama bentuknya untuk jangka waktu yang berabad-abad. Gutenberg sadar bahwa penemuannya hanya akan berhasil kalau ia dapat mempertahankan mutu artistik buku-buku yang ditulis tangan.
DG

Perbedaan RGB dan CMYK – Menghindari kesalahan pada proses cetak

RGB dan CMYK 1 (1)

Permasalahan yang sering timbul dalam dunia desain grafis adalah ketika desain dihadapkan dengan dunia produksi. Banyak sekalidesainer grafis yang handal ilmu desainnya, mahir penguasaan toolnya, namun lemah terhadap pengetahuan dalam bidang produksi. Hal ini menyebabkan hasil akhir produksi dari suatu desain biasanya kurang memuaskan. Masalahnya bisa beragam, namun seringkali ditemukan pada perbedaan hasil dari warna pada proses cetak.

Permasalahan ini sederhana dan lazim terjadi di dunia percetakan. Diakibatkan dari kurangnya pengetahuan desainer terhadap konsep dasar dan teori warna. Warna dalam dunia percetakan berbeda dengan warna tampilan di monitor. Teori ini dibagi berdasarkan dua model warna : RGB dan CMYK. Perbedaan inilah yang kemudian menyebabkan seringnya terjadi kesalahan atau hasil yang tidak diinginkan dari warna akhir melalui proses cetak.

Adapun perbedaan warna RGB dan CMYK, secara sederhana dapat dijelaskan seperti ini :

Warna RGB adalah model warna additive yang bertujuan sebagai penginderaan dan presentasi gambar dalam tampilan visual pada peralatan elektronik seperti komputer, televisi dan fotografi. Warna RGB difungsikan untuk tampilan di monitor komputer karena warna latar belakang komputer adalah hitam. Jadi, R = Red (merah) G= Green (hijau) dan B = Blue (biru) sebagai warna dasar difungsikan untuk berbagi intensitas cahaya untuk mencerahkan warna latar belakang yang gelap (hitam).

Sedangkan CMYK adalah warna yang dikenal dalam proses printing dan percetakan. Terdiri dari C = Cyan, M = Magenta, Y = Yellow, dan K = Black. Warna CMYK digunakan untuk tampil seimbang dengan latar belakang putih dari bahan cetak seperti kertas dan lain-lain.

cmyk dan rgb (1)

Warna RGB biasanya lebih terang dan jelas, biasanya menghasilkan besar kapasitas file yang lebih kecil. Warna RGB sangat cocok untuk presentasi visual dalam tampilan monitor seperti desain halaman web/situs. Ketika suatu karya desain dalam format RGB akan diprint dan melalui suatu proses cetak, maka warna RGB harus dikonversi dahulu kedalam model warna CMYK. Hal ini karena printer dan mesin percetakan hanya mengenal warna CMYK sebagai model warna dari kalibrasi di mesin cetak.

Sering kali beberapa karya desain yang akan naik cetak masih dalam format RGB, dan ketika dikonversi menjadi CMYK, warna biasanya akan berubah menjadi lebih redup dan tidak secerah warna yang tampil pada model RGB. Solusi dari masalah ini adalah, desainer harus memastikan dulu desainnya tampil dengan warna yang diinginkan dalam format warna CMYK, karena yang akan keluar dari mesin cetak adalah warna dengan model CMYK.

Beberapa software/aplikasi untuk desain grafis biasanya mengizinkan kita untuk bekerja dengan memilih antara dua model warna (RGB atau CMYK) walaupun dalam beberapa hal, seperti beberapa fungsi dari photoshop tidak akan aktif jika kita bekerja dalam model warna CMYK. Pemilihan model warna biasanya akan tampil ketika kita membuka dokumen baru. Namun, apabila sudah terlanjur bekerja di salah satu model warna dan kita ingin menggantinya, kita bisa menkonversi kembali model warna tersebut.

Berikut beberapa cara konversi model warna dari RGB ke CMYK di beberapa software desain grafis :

Adobe Photoshop
Pada menu bar pilih: Image > Mode > CMYK

Adobe Illustrator
Pada menu bar pilih: File > Document color mode > CMYK color

CorelDRAW
Pilih masing-masing objek yang akan dikonversi. Pilih Fill tool dan klik Fill Color Dialog. Pastikan model warna adalah CMYK. Untuk setiap objek dengan garis/outline : Pilih Outline tool dan klik Outline Color Dialog. Pastikan model warna adalah CMYK.

Microsoft Publisher 2003-2007
Pilih Tools > Commercial Printing Tools > Color Printing, pilih Process Colors (CMYK)

Adobe Indesign
Pilih Window > Swatches dan Window > Color. klik ganda color di Swatches dan ganti color mode ke CMYK dan color type ke Process.

 

Mesin Press Plat Nomor

mesin plate nomer

Fungsi:

Mesin press plat berfungsi untuk menimbulkan huruf dan angka pada plat polos yang sudah diletakkan pada meja landasan.

Spesifikasi:

  • Dimensi meja    : 120 x 35 x 80 cm
  • Dimensi  roll      :  diameter 10-15 cm, panjang  30 cm
  • Penggerak          :  manual
  • Berat                   :  200 Kg

Alat Penunjang:

  1. Bantalan plat 1 buah
  2. Angka besar (0-9) @ 2 buah
  3. Angka kecil untuk bulan dan tahun ( 0 – 9 ) @ 2 buah
  4. Huruf ( A-Z ), @ 2 buah
  5. Adjustable screw wheel,

Mesin Pin

Menjual Mesin Press Pin untuk membuka usaha kecil

1. Mesin Press Pin

jual mesin pin alatpresspin

A. Paket Hemat

Harga Rp2,5 jt

Spesifikasi:
– Mesin press pin ini bermerek Talent Asli (merek terbaik mesin pin), bukan merek biasa yang mudah rusak.
– Memiliki 2 Moulding yaitu ukuran 44 dan 58, bisa untuk membuat pin dan gantungan kunci.

B. Paket Lengkap

Harga Rp2,6 jt

Mesin dengan Spesifikasi di atas ditambah dengan sample bahan pin lengkap senilai Rp100 rb.

2. Circle Cutter (Alat pemotong kertas pin menjadi lingkaran-lingkaran)jual mesin pin circle_cutter_standart
Rp120.000,-/pcs